10/17/2015

Prosedur Pengeluaran Barang Persediaan di Restoran

Dias Akhmad  |  at  10/17/2015  |   |  2 comments

Intensitas produksi di restoran akan membutuhkan sebuah prosedur pengeluaran barang persediaan yang baik. Jika tidak, maka sangat besar kemungkinan tidak lagi dapat dihitung secara tepat berapa cost dan rugi laba restoran. Mengenai prosedur pengeluaran barang persediaan sendiri, akan membutuhkan peran penting seorang petugas gudang atau lazim di sebut sebagai stock keeper. 

Sebelum kita mengupas tentang prosedur pengeluaran barang persediaan di restoran, ada baiknya kita mengetahui 3 tempat penyimpanan barang persediaan di restoran sebagai berikut :

1. Gudang utama
Tempat utama penyimpanan barang persediaan (stock) di restoran. Yang disimpan di gudang utama adalah barang jenis dry atau kering seperti beras, gula, susu kaleng, kopi, plastik bungkus dan lain-lain.

2. Gudang counter atau gudang service
Digunakan sebagai counter atau gudang penyimpanan stock peralatan divisi service seperti tissue, sendok plastik, dus pembungkus, kantong plastik, toothpick, sabun cuci dan lain-lain.

3. Gudang kitchen
Tempat persediaan yang ada di area kitchen seperti beras, minyak goreng, daging dan lain-lain.

Dalam hal ini, gudang service dan gudang kitchen digunakan sebagai tempat barang persediaan dalam 1 hari agar pengambilan barang dari gudang utama tidak berkali-kali dilakukan setiap barang persediaan habis. 

Adapun prosedur pengeluaran barang persediaan di restoran adalah sebagai berikut :

1. Mengisi form permintaan barang
Saat dibutuhkan penambahan barang persediaan untuk service dan kitchen, maka crew service dan kitchen akan membuat atau mengisi form permintaan barang dengan melihat barang apa saja yang perlu ditambahkan serta berapa jumlah yang dibutuhkan. Jika telah selesai diisi, maka crew service akan meminta persetujuan dari head service atau captain service. Sedangkan crew kitchen akan meminta persetujuan dari chef atau chief cook. Setelah form permintaan barang disetujui dan ditanda tangani oleh head (atasan) masing-masing, maka form permintaan barang kemudian dibawa dan diserahkan kepada petugas gudang atau stock keeper di gudang utama.


Anda juga bisa membaca artikel : Head Service dan Captain Service di Restoran

2. Mengambil barang di gudang utama
Setelah form permintaan barang diterima oleh oleh stock keeper, maka dengan sepengetahuan dan bantuan stock keeper, crew service atau kitchen bisa mengambil barang yang dibutuhkan untuk dibawa ke gudang service atau gudang kithcen. 

3. Bertanda tangan di form pengeluaran barang
Setelah selesai mengambil barang apa saja yang dibutuhkan, maka crew service atau kitchen yang melakukan pengambilan barang akan dimintai tanda tangan pada form pengeluaran barang oleh stock keeper sebagai bukti pengeluaran barang dari gudang utama.

Anda juga bisa membaca artikel : Prosedur Penyimpanan Barang di Restoran

Sampai di sini, pengeluaran barang persediaan di restoran telah dilakukan dengan baik. Demikian artikel prosedur pengeluaran barang persediaan di restoran. Semoga bermanfaat.

Prosedur Pengeluaran Barang Persediaan di Restoran Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Dias Akhmad

2 komentar

Terimakasih banyak Pak, untuk semua tips yang diberikan, artikel yang sangat berguna buat saya, sebagai pemula bisnis kuliner..

Salam..

Dimas (Warung Lesehan Pring Pethuk)

Sama-sama Pak Dimas. Senang jika artikel di Blog ini bisa bermanfaat untuk Pak Dimas dan pembaca lainnya. Semoga sukses untuk Usaha Kuliner nya.

Terima kasih telah meluangkan waktu untuk membaca artikel di Restofocus.Com. Silahkan tinggalkan komentar Anda. Komentar berisi link, promosi produk dan SARA tidak akan ditampilkan.